Buah Batang Hidung

Sumber Gambar : www.google.com


Tinggal di daerah pedesaan membuat gue menyadari satu hal, yaitu Indonesia itu keren banget, dimana hamparan Sawah yang tersusun rapi dan udara sejuk yang siap menenangkan batin loe ketika sedang gundah-gulana karena cewek dan nganggur karena melamar kerja ditolak terus, baru niat melamar kerja aja udah ditolak, apalagi melamar kerjanya.

Gundah-gulana karena cewek masih bisa disembuhkan dengan banyak main sama teman, gundah-gulana karena nganggur nggak bisa diselesaikan dengan banyak main, loe nganggur, sementara teman-teman loe kerja, mau main sama siapa ? Sama dinding ? Malam masih bisa ? Baru sampai pukul 00.00 aja udah bubar karena teman-teman loe takut kesiangan besoknya, beda sama loe, sampai pagi buta dan paginya sembuh dari kebutaan, loe nggak bakalan takut kesiangan karena besoknya loe bisa molor di kamar sampai siang.

Gue bicara kayak gini karena gue udah ngalamin gimana nyeseknya jadi pengangguran, nggak enak banget, anatara rindu sama nganggur, jauh lebih berat nganggur dari pada rindu, jadi kata Dilan “Rindu itu berat, biar aku aja !” itu nggak benar, ada yang jauh lebih berat dari rindu, yaitu nganggur dan ditinggal cewek loe menikah sama cowok lain, sorry Dilan, ini fakta yang harus gue ungkapin biar generasi muda kita menyadari negara Api udah siap menyerang, sementara Avatar masih belum menanpakan batang hidungnya, apa hidung ada batangnya ? Buahnya seperti apa ? Gue jawab, buahnya seperti Upil.

Seperti yang udah gue ceritain sebelumnya, alasan gue nganggur bukan karena gue ditolak waktu melamar kerja dan sebagainya, tapi karena lebih ke prinsip hidup, yaitu biar dibilang keren aja, sungguh bego alasan gue, itulah kehebatan gue, begonya itu yang nggak ketolongan dan alhamdulillah-nya, berkat prinsip hidup nggak jelas tersebut, gue sekarang jadi Wiraswasta yang lumayan berkembang dan sudah bisa tertawa akibat kebegoan gue.

Bukan hanya hamparan Sawah dan udara sejuk yang membuat Indonesia keren, masih ada jutaan lagi hal yang membuat Indonesia keren, salah satunya, yaitu kekayaan alam yang sungguh luar biasa, seperti : Batu Bara, Minyak, Emas, Timah dan lain-lain yang nggak bisa gue sebutin satu-satu, kalau gue sebutin satu-satu, bisa-bisa postingan gue kali ini nggak bakalan banyak narasi dan diksi, sayangnya itu cuman alasan gue karena gue tahunya segitu aja tentang kekayaan alam Indonesia dan kalau mau ditambahin, paling-paling gue tambahin sama Gas, terserah mau gas apa aja, mau gas kentut juga boleh.

Ngomong-ngomong soal kentut, kentut itu berbentuk gas dan nggak bisa dilihat wujudnya serta hanya bisa dirasain baunya, bagi yang mau menikmati sensasi nikmatnya kentut gue, bisa ketik KENTUT SPASI MAU MENIKMATI kirim ke nomor Handphone sendiri-sendiri, beda halnya sama kekayaan alam Indonesia, wujudnya jelas terlihat, cuman yang menikmatinya hanya segelintir orang, harusnya kekayaan alam Indonesia itu bisa dinikmati setiap orang, bukan perorangan saja.

26 comments:

himawan sant said...

Wuakakakakaaa .. πŸ˜‚ ..
Aromanya yang diorder bisa variasi ngga ?

Aku pesen yang aromanya buah naga, yaa ... πŸ˜…

Kresnoadi DH said...

Haaaaah jadi kangen mudik gue. Selalu suka suasana di pedesaan. Pengennya jala kaki ke mana-manaaa. Terus begitu balik sampe rumah sadar-sadar kaki udah varises. Muahahaha. Anywaaay, minal aidin wal faidzin yaa! \(w)/

Gigip Andreas said...

Sialan rindu dibandigin sama nganggur. Tapi gue setuju. Lebih berat nganggur. HAHAHAHAHAHA

Maschun said...

hahaha, keren tulisannya bisa jadi hiburan ncih

Siti Fauzia said...

Ahhhh selalu rindu mudik. Ngomong-ngomong mantap tulisannya. hehehe

dunia kecil indi said...

Hahaha, alasanya nganggurnya keren banget :D Semoga sukses jadi wirausahawan, ya... By the way, aku setuju, Indonesia emang keren. Kadang kalau malam jalan ke alfamart liat langit suka mikir; "Kok indah banget ya... di negara lain gini gak?" (sungguh gak pernah kemana-mana, ke alfa aja bangga).

Bimo Aji Widyantoro said...

Ini mah namanya professional jobless mas

Kang Nata said...

Aromanya bisa dipesan di situs ecommerce ngk gan ? :) klu ada saya pesan aroma daging bebek bakar yach... :)

Niki Setiawan said...

Kentut mau menikmati

Blogger Hanafi said...

hairan juga...batang hidung ada buah

farida said...

baaanggg... hubungannya kekayaan alam indonesia sama buah batang idung tadi apa bang?

Arif Chasan said...

sekarang udah balik lagi dari mudik \o/

Matius Teguh Nugroho said...

Sama bro, gue juga pernah nganggur 3 bulan. Beban psikologisnya berat banget.

Sungai Awan said...

saya senang jika berada di tengah-tengah sawah tinggal di gubug reyot tapi masih kokoh berdiri

Didy said...

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚, soon blog ini bakalan terkenal kayak blognya Raditya Dhika :)

Febri Dwi Cahya Gumilar said...

Iniiii kemanamanaaaa banget anjeeer wgwgw. dari pengangguran, terus ke kentut ._. apaan yaaa wgwgw :D

Tenang, saya lebih nganggur kok. Etapi, gimanagimana -_-

Idris Hasibuan said...

Anjir.. gokil bngat bahasannya. Tetap alasan nganggurnya biar kerenπŸ˜‚πŸ˜‚

Rica Sevtia said...

Keren kak kerennnnnnn. Follow aku juga dong kakkkk ,kritik saran nya jugaaa

(sulis) bunda raka-alya said...

Pernah ngrasain pengangguran murni...abis lulus, bnyak ngirim lamaran ga ada yang respon..giliran ketrima, ternyata diminta jadi sales yng kantornya ga jelas ... Berat!

vika hamidah said...

wkwkkwkw liat judulnya kaya gitu isinya tentang bau kentut.. wkwkkw kalau bau kentutnya rasa apel akyu gapap kang nyiumnya juga wkwkkw

Daffa Najati said...

HAHAHAHA NGAKAK SIH 'KENTUT SPASI MAU MENIKMATI'
wkwkw

Ella fitria said...

Ngakak aku.. Kampret ini orang, buah hidup:upil..wkwkwk
Apalagi ini bawa2 gas kentut segalaaaa

Sitti Taslimah said...

Selalu terhibur kalau baca artikel di sini, heheheh.

Masirwin said...

waktu 10 menitku terbuang oleh Kentut :v

Rivai Hidayat said...

Kok aku jadi terhibur baca artikel ini yaa...wkwkkwkwkwk
Rindu emang ga berat, dilan aja yang berlebihan. Lebih berat nganggur drpd rindu -,-

Andrie Kristianto said...

haha Indonesia mah keren kalau gak dinikmati, rugi deh :v

Post a Comment