Diserbu Iklan

Sumber Gambar : www.google.com


Generasi zaman now, siapa yang nggak punya akun SosMed ? Gue yakin bin banget, Cabe-Cabean baru gede aja udah punya akun SosMed, apalagi generasi zaman old kayak kita.

Gue nggak bakalan ngebahas generasi old vs now karena pasti bakalan bicara kehebatan dan kelebihan dari masing-masing generasi, padahal satu hal yang harus loe sadari, yaitu tiap generasi punya kehebatan dan kelebihannya masing-masing, jadi nggak perlu adu opini di SosMed dan berakhir dengan perang komentar yang punya kebiasaan memunculkan berbagai macam produk, seperti : peninggi badan, pelansing badan, mencerahkan kulit dan yang paling absurd adalah memperpanjang, memperbesar, memperkuat daya tahan Mr. P, ini adalah iklan yang paling bikin gue ngakak.

Nggak ada hubungannya aja antara perang komentar generasi zaman old dan now dengan iklan yang gue sebutkan tadi, tapi apa mau dikata, disetiap kolom komentar yang rame pasti bakalan diserbu oleh iklan-iklan tersebut.

Mau apa dikata lagi, sebagai penikmat gue ngakak aja bacanya, untung aja jiwa usil gue malas ikutan komentar, coba aja gue ikutan komentar pasti bakalan gue olok-olok gitu, minimal banget bakalan mengatakan “Sebesar dan segede apa Mr. P yang udah pakai produk loe ? Apakah bisa sebesar dan segede masalah gue ? Kalau nggak bisa sebesar dan segede itu, berarti produk loe belum terbukti, mendingan gue pergi ke Emak Erot, pasti hasilnya memuaskan, mau tau tanggapan yang udah pergi kesana ? Silahkan cek akun Instagram kami !”, akhirnya ikutan membuat iklan juga.

Khusus untuk urusan SosMed, baik generasi old atau now pasti udah punya akun SosMed masing-masing, kadang-kadang bukan hanya ada satu akun, tapi udah ada yang dua, tiga, empat atau bahkan nggak terhingga karena bekerja sebagai buzzer.

Apapun generasi loe, SosMed telah menjadi tren bagi kita semua, fungsinya cuman satu, yaitu sebagai sarana komunikasi, lebihnya buat ajang pamer kemesraan sama doi, ingat bro and sis, di Indonesia jumlah jomblo masih banyak dan apabila mereka merapatkan barisan, gue yakin mereka tetap jomblo.

18 comments:

Gigip said...

Gue sih nggak kesel sama iklannya. Tapi kesel sama yang ngiklan. Karena mereka ngiklan sembarangan di lapak orang.

Di blog juga suka ada yang komen iklan. Huhu

astria tri anjani said...

Iklan smacam itu emang ganggu dan bikin sebel. 😡
Soal perang komentar, saya suka heran kenapa orang suka perang komentar, apa coba manfaatnya? Kayaknya malah nambah kesel...

Bang Day said...

apalagi iklan s*tubhi aku. bikin penasaran :)

Rica Sevtia said...

Tapi kok Bintang iklan di tipi gajinya seambrek ya? Hem

Nathalia DP said...

Hihihi... Seru emang dunia medsos ini

vika hamidah said...

Wkwkkwkw pekerjaan kita sebagai buzzer, tapi akun ig aku cuma satu kok kak hahaha bener2 buat kerjaan aja. Tapi balik lagi k orangnya sih kak. Pake medsos tujuannya buat apa, semoga aja dipake buat yang positif ya kak

Ella fitria said...

ketawa boleh nggak? kwkwkwk
medsos tu keras ya. ckckck

Dwi Sugiarto said...

Mr P...emang sering salah kamar sih kalau ngiklan...

Sungai Awan said...

saya punya akun sosmed tapi jarang sekali saya buka malah terkadang dikira empunya saya bukan pemilik akun
saya biarkan saja, ditinggalin, tiga bulan buka lagi dan bisa masuk ke akun
Hadeh jarang-jarang buka akun saja, tidak aktif malah pembuat mengira yang macam-macam

Adie Riyanto said...

Hahahaha tenang bro. Sosmed gw, cuma buat share foto jalan2, lari, sama link tulisan blog aja kok. Tapi emang ganggu kalau ada blog atau sosmed yang ada printilan iklan gak jelas pake lampu kelap-kelip pasar malam gitu hehehe :)

Agus Warteg said...

Kalo bahas sosmed jadi ingat nimbuzz pada awal 2000an, sekarang banyak aplikasi sosmed lama yang gulung tikar.

Kalo soal iklan gituan mah biasa aja, tinggal hapus aja kalo ada yang ngiklan kayak gitu di blog.😂

Muyassaroh said...

Sosmed saya buat pamer, pamer hasil masak :D

wanhat said...

suka sebel dengan iklan yang seperti itu mas suwer dehh

poris said...

saat ini sosial media memang sangat lekat, ada yang memanfaatkannya dengan bijak dan ada pula yang tidak

Obat Sakit said...

saya tidak suka pamer2 mas di medsos
juga komentar iklan-iklan yang bukan pada tempatnya

Suryani Palamui said...

Tapi masnya jomblo ngga nih? Hehe. Keliatannya sensi banget haha.

Muhammad Affip said...

sosmed awalnya berteman, ujungujungnya jualan. awal bikin akun instagram banyak yang jadi pengikut dan tak ikuti, kebanyakan dari mereka ternyata jualan

dear anies said...

kalaulah iklan itu boleh ditembak, saya akan tembak dulu😆😆😆

Post a Comment