Setan Perlu Revolusi

Sumber Gambar : www.google.com


Butuh keajaiban buat gue untuk berubah, misalnya aja merubah kebiasaan bangun kesiangan dan bergadang tiap malam. Gue udah terbiasa bergadang setiap malam sejak beberapa tahun yang lalu, biasanya gue tidur selepas waktu sholat Subuh dan baru bangun tidur setelah masuk waktu sholat Zuhur.

Kebiasaan ini terus berulang-ulang sampai hari dan sampai gue menulis tulisan ini, apabila ada typo dalam menulis tulisan ini, gue harap para pembaca maklum, maklum karena menulis ditengah malam itu berat, biar Dilan aja yang melakukannya. Nyamuk, udara dingin dan terkadang ada bunyi-bunyi nggak jelas gitu, bikin suasana jadi absurd aja. Setan zaman now nggak kreatif, dari dulu sampai zaman generasi micin bunyi nggak jelasnya cuman ketawa dan menangis, coba yang lain gitu, jadi gue ada juga takutnya.

Bukannya sok berani, gue mau para Setan revolusi mental gitu, nakut-nakutinnya bukan lagi dengan cara tertawa dan menangis, mungkin bisa dicoba dengan ngedance atau stand up comedy, itu saran aja, mau dipakai silahkan, mau nggak dipakai juga silahkan, ini negara demokrasi. Niat gue baik dan tentunya para pembaca juga setuju dengan saran gue, besar harapan kami sebagai bangsa manusia agar Setan mau revolusi mental, saran gue ini demi kemajuan bangsa Setan juga dan ini murni serta tulus dari hati gue yang terdangkal.

Sebenarnya biar bagaimana-pun Setan melakukan revolusi mental, kita sebagai bangsa manusia nggak boleh takut sama mereka. Kita diciptain Allah SWT dengan sebaik-baiknya ciptaan dan diberikan akal buat mikir, mikirnya dengan hati dan bukan dengan nafsu dan dengkul. Takutnya itu cukup sama Allah SWT aja, nggak perlu takut sama yang lain, seperti Setan, Iblis, Hantu dan makhluk ghaib, apalagi takut sama istri, nggak banget bagi gue. Suami istri itu harus saling menyayangi, menghormati dan menikmati sehingga menghasilkan sesuatu, seperti keluarga yang harmonis dan tentunya anak, bukan anak tetangga, tapi anak kandung, kecuali loe bikinnya sama tetangga, maksudnya bikin rumah, baru namanya anak tetangga, salah tulis, maksudnya rumah tetangga.

Itu Setan dari bangsa Setan, ada juga Setan dari bangsa manusia, kalau melawan yang satu ini rada-rada sulit, kita bacain ayat suci Al-Qur’an nggak bakalan kabur, malahan dia pura-pura ngedengerin sambil nyari keuntungan gitu, ini tipe yang rada sopan dan terkesan kayak Bunglon, hinggap disatu tempat buat ngamanin diri sendiri atau buat nyari keuntungan diri sendiri aja, ada lagi tipe yang mainstream dan terang-terangan melakukan kemaksiatan dan kedzoliman, yaitu manusia yang udah berhati Setan.

27 comments:

Rudi Chandra Sambas said...

Bayangin setan stand up komedi, kayaknya kasian si pocong kagak bisa megang microphonenya tuh mas.

Kang Nata said...

Jika setannya sudah merambah atau melakukan kegiatan yang dilakukan oleh Manusia, itu artinya akan terjadi persaingan yach mas....

Kalau setannya ngeblog bagaimana Mas ? .... bisa bahaya tuch, khawatir banyak orang yang terpengaruh, heheheh...

vika hamidah said...

bener kang takutmah sama Allah aja yaa.. Tapi kan saat ini suka banyak beredar film2 horor yang bikin takut ke toilet dan malah jadi terbayang2i juga yaa.. Kita mah sebisa mungkin menghindari tontonan yang berbau mistis karena sedikit banyaknya sangat berpengaruh pada kepribadian kita

himawan sant said...

Wuakakakaka .. hantu jaman nooouw πŸ˜‚ ?.
Ntar yang ada mereka pada sibuk ambil kursus ngedance loh ...
Niruin gaya ala2 Agnez Mo πŸ˜…

Andi Nugraha said...

Iya sih, kalau udah berhati setan, sebagus dah sesoleh apapun penampilan. Tetap aja bakal kelihatan, mulai dari kelakukannya juga udah terlihat..

Hendra Suhendra said...

Setan dari bangsa manusia lebih sulit diusir. Emang DIlan bisa nulis ya??

Ella fitria said...

Hahaha. Ngakak aku, yakali setan ngdance atau stand up komedi. Ckckck
Bahaya tingkat dewa kl udh ketemu dg setan dr bangsa manusia mah. Hhh

Heri Laregrage said...

Sekarang setan zaman now memang beda, bisa ngedace, stanup dangdutan dll. Klo ndak jeli ndak bisa bedain mana setan mana manusia..

Btw saya klik kolom komentar berkali kali diarahkan ke iklan ke vikrymadz web id. Itu kesalahan templet apa sengaja kang?

Dwi Sugiarto said...

Ubah kebiasaannya mas, begadang tuh menyelisihi sunnah dan pasti efeknya ngak baik jasmani maupun rohani

Rahmat Fadhli said...

wkwkw keinget istilah Partai Setan jadinya. wkwkw Betewe bener ga boleh takut ama setan dan sejenisnya, cukup saling menghargai aja. Sapa tau setan juga ingin di hargai kan wkwk *canda

AuL Howler said...

Ngakak XD

Kebayang setan nakutin nya gagal malah jadi menghibur wkwk

Djangkaru Bumi said...

Merubah kebiasaan itu perlu niat dan tenaga yang kuat. Awalnya sungguh susah dan berat sekali.

Vanisa Desfriani said...

semoga setan membaca blog ini agar bisa menerima saran2nya :D

Gigip Andreas said...

Setan stand up comedy gimana nih. Kasian para komika nanti nggak punya job lagi ahahaha

Niki Setiawan said...

Kalo setannya jadi stand up komedian bisa bisa dia juara suci tahun ini
Bisa bisa sering nongol di tv terus diajak main film layar lebar
Dan akhirnya bikin film tema horor dan ngetop
Trus jadi artis papan atas, main di Hollywood jadi bintang dunia
Namun si setan sadar
Akhirnya dia khilaf dan betobat kembali ke jalan yang benar
Menyesali dulunya pernah membantah g mw bersujud di hadapan nabi Adam
Dia sadar dia mendapat itu semua dari cucu cucu nabi Adam
Tamat

farida said...

yang penting kita yang menuju lebih baik, bro. setan mah udah ada jatah masa depan dia di mana. hohoho...

Reiyana said...

Selama ada kemauan untuk berubah pasti bisa berubah mas.
Karena hidayah itu bukan ditunggu, tapi dicari.

tri mei lestari said...

Kang... ngomong2 begadang ngapain tuh? Wkwkwkwk


Ya kang.. mau ramadhan nih.. butuh penyegaran dan perubahan nighh

Ummi Hani said...

Betul yang sulit itu mengusir manusia berwujud manusia diusir pakai ayat kursi dia bakal ngikutin membaca sebagai topeng, meling dikit muncul deh wujud sesungguhnya
nauzubillahimzaliq

Prima Chandra said...

Setan pakai stand up comedy udah pernah bukan? Yang berujung boikot itu?

Anggara W. Prasetya said...

Betul.. Paragraf terakhir joss tu..
Setan sekarang mah udah nggak jaman nyeremin...

Mereka bisa berdasi, pakaian rapi, atau bahkan bergamis syar'i...

astria tri anjani said...

Setan dari bangsa manusia, bnyak tuh,
Ha...Ha... Tulisannya mas ramadani selalu asyik dan nggak ngebosenin, ada aja ide gokilnya
Mantap dehπŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘

Tri Anggita Rani said...

Tulisannya garing garing nyenengin gitu yaa. :D

Kalo bahas manusia berhati Setan yang terang-terangan melakukan kemaksiatan dan kedzoliman. Itu marak banget sekarang. kadang miris liat explore IG Isinya anak2 ABG yang bercumbu mesrah. semoga mereka segera di sadarkan.

Prio Saja said...

Memang malam memberikan kesaksian yang luar biasa bagi yg rajin begadang hehehe

Rani R Tyas said...

by the way yang suka gangguin itu kadang bukan setan tapi jin, kalau setan kan menggoda lewat bisik-bisik biar manusia lupa tujuan diciptakannya.

Nyi Penengah Dewanti said...

Setannya kuat banget itu hahahah

GE MAULANI said...

Nah iya setuju deh kalau setan dari bangsa manusia yang susah melawannya

Post a Comment