Ilang Ayam Sakau

Sumber Gambar : www.google.com


Bermain Basket dan Sepak Bola adalah hobby yang paling menyenangkan bagi gue dan diantara keduanya tentu ada yang lebih gue favoritin, yaitu kamu. Gue disuruh memilih antara Basket dan Sepak Bola, tentu gue memilih kamu karena Basket dan Sepak Bola hanya sekedar hobby, beda sama kamu, kamu bukan hobby, tapi masa depan aku yang bisa melahirin anak-anak aku nanti dan tentunya jadi ibu dari anak-anak aku, nggak kayak bola Basket dan Sepak Bola, gue ajak tidur bareng selama 10 tahun juga nggak bakalan bisa melahirin anak-anak gue, apalagi jadi ibu dari anak-anak gue, itulah kelebihan kamu dari bola Basket dan Sepak Bola, selain bisa ngurus rumah kita nanti.

Jelek-jelek gini gue juga mikirin masa depan, bukan hanya bisa main dan mikirin sesuatu yang nggak jelas, kayak kenapa manusia mati nggak bernafas ? Ada yang bisa jawab ? Kalau ada yang bisa menjawab, tolong kirim jawabannya ke nomor Handphone masing-masing biar gue nggak tahu jawabannya, gue udah mulai mikirin dan mulai mengumpulin uang buat biaya mahar kita nanti, walaupun itu masih sekedar niat.

Minimal banget gue udah punya niat dan dari niat ini gue berharap bisa memulai mengumpulin uang buat biaya mahar, itu adalah kabar baiknya buat kamu karena gue punya niat, kabar jeleknya adalah biasanya, lagi dan lagi, harapan gue selalu pupus ditengah jalan, nggak dipinggir jalan, tapi selalu ditengah jalan.

Buat cewek yang nunggu kepastian dari gue, gue harap bersabar, ini ujian, ujian buat kamu, sementara gue mengusahakan agar keinginan kamu cepat terlaksana, yaitu gue bisa ngumpulin uang biaya mahar kita nanti, sayangnya usaha gue itu masih sekedar niat, jadi balik lagi, yaitu bersabar, ini ujian.

Niat gue ini bisa terlaksana atau nggak tergantung dari Pemerintah, kenapa ? Karena jika kebutuhan hidup terus meningkat, sementara pendapatan gue terus begitu-begitu aja, nggak bakalan bisa buat menabung, kecuali gue ngepet atau memlihara Tuyul yang ada Mbak Yul-nya biar sekalian sepaket.

Ada lagi solusi lainnya, yaitu Pemerintah membuatin satu kartu lagi, yaitu Kartu Indonesia Menikah (KIM), jadi buat pemegang kartu tersebut bebas biaya mahar dan administrasi, kartu yang kayak gini yang paling ditunggu-tunggu sama jomblo kayak gue, kartu yang bisa membebasin biaya mahar dan administrasi.

Gue rasa bukan hanya gue yang merasakan hal-hal kayak gini, jutaan cowok diluar sana juga merasakan hal yang sama, pengen memberi kepastian buat ceweknya, tapi terhalang sama yang namanya biaya mahar, sebagai ketua dari Ikatan Lelaki Pejuang Biaya Mahar Bisa Dijangkau atau biasa disingkat Ilang Ayam Sakau yang anggotanya gue sendiri dan bayangan gue, gue berharap agar para Calon Mertua (CaMer) bisa mempertimbangkannya kembali.




43 comments:

Muhammad Affip said...

yang ini pernah gue alami, dan karenan gak ada KIM aku kehilangan dia yang sampe sekarang namanya gak bisa ilang dari hati hihi

satria salju said...

Menarik dari kisah diatas setidaknya itu bisa menjadi buat Masuk untuk mendapatkan KIM ( Surat Izin Menikah Kembali ) πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

indra hidayat said...

untuk solusi mahar bisa mulai dicicil dari sekarang Gan, bahkan dengan harga 6000 rupiah.
pokoknya setelah baca komen saya Agan langsung cari tabungan Emas di pegadaian ok..!

Rezky Pratama said...

mahar
itu cenderung mahal

Rina Audie said...

KIM, wah ide keren tuh hihihi....

Ana Sriwahyuni said...

hihihii.. gak perlu nunggu pemerintah mas, langsung ikutan nikah gratis aja, yg penting maharnya disiapin dulu :D

Anis lotus said...

Siapin mahar dulu baru cari yang mau dihalalin,biar ga pupus di pinggir jalan, eh tengah jalan.wkwk… abis mahar jangan lupa untuk biaya hidup mandiri bersama istri,rumah sendiri, mobil sendiri,dan lain laiin… siapin juga uang ekstra untuk bahagiain istri misal beli lipstick, beli tas, bedak,dll… siapin juga biaya anak… dst gak abis abis. (Itu baru namanya hidup πŸ˜‚)

Niki Setiawan said...

Mudah mudahan Kim cepat terlaksana
Mudah mudahan dengan memiliki Kim pemerintah juga mau menanggung hidup biaya rakyatnya

Victor Martin said...

semangat gan, mahar itu dianggap motivasi aja buat seriusin si dia

Raydah said...

bw

Rudi Chandra Sambas said...

Jangankan biaya mahar, biaya hidup aja makin sulit sekarang. πŸ˜‘

Hermansyah said...

Kalau perlu pemegang KIM tiap bulannya dapat uang keperluan hidup sehari hari ngga usah besar besar minimal sama dengan gaji wakil rakyat.. ������

Sabda Awal's Blog said...

enak banget ya belum nikah karena masih ngumpulin uang buat biaya ini itu. Lah, saya mau nikah keluarga masih melarang meskipun udah siap ini-itu-nya. Nasib anak bungsu paling disayang, susah buat dilepas. Padahal umur saya sudah menuju seperempat abad :(

Handayat said...

Keren nih, karena cowok sejati itu bukan yang memberi mawar tapi yang beri mahar hahaha

Ivlay Fus said...

Nah ini keren coy semangat ya

Idris Hasibuan said...

Perbandingannya bikin ngakak. Kamu dan bola emnk bnyk perbedaan 😁😁

Sungai Awan said...

kalau saya sendiri berpendapat, jika maharnya ditarget mahal mendingan cari wanita lain yang bisa mengerti keadaan saya mas
anggap saja dia bukan jodoh saya

Adi Stia Utama S said...

KIJ juga perlu kayaknya mang
kartu indonesia Jomblo -_-

Adi Stia Utama S said...

Sebaik baiknya wanita yang murah maharnya

Nia Tanaya said...

Mahar itu sebenarnya bisa di sesuaikan dengan kondisi keuangan dr pihak keluarga laki-laki, pihak wanita juga ga yg meras2 banget lah, paham juga..

jodoh itu cerminan diri, jarang yg ga sepadan, pasti sepadan. termasuk di maharnya.

Nikah itu mudah, ketakutan di masalah mahar itu alasan klasik. Pengecut rasanya kalau masih ada laki-laki yg keluhin soal ini.

Niat aja dulu, serius aja dulu,kalau jodoh di mudahin sm Allah, keuangannya juga, trus kode camer yg senyum trus pas liatin kamu main ke rumah, banyak lah..

jangan menunda nikah karna parno soal mahar,kalau kamu cuma sanggup segitu kalau jodoh ya jadi, kalau ga ya engga. udah jgn persulit.

Di tunggu undangannya ya..

Mugniar said...

Nah, semoga ada KIM supaya para lajang terbantu dan segera menikah.

vika hamidah said...

Ayo mangat cari mahar yang halal buat halalin pasangannyaa.. Insya allah niat baik akan dipermudah kok kak rezekinya oleh Allah mangat yaa!

Keke Naima said...

Semoga dapat calon mertua yang pengertian urusan mahar, ya :)

Obat Sakit said...

semoga lekas dapat jodoh idaman
dan dapat mertua yang pengertian

farida said...

Hahaha.. Bisa aja deh. Kirain tadi apa ayam sakau ��

Gigip Andreas said...

Kartu Indonesia Menikah. Bangkai! Ini terobosan brilian! Gue setuju dan sangat mendukung terbentunya kartu ini. Bikin proposal ah buat Jokowi

Eksapedia said...

Sebaik baik wanita adalah yang paling ringan maharnya, ringan itu bukan berarti murah, ringan itu adalah memudahkan buat mas mas yang mau ngelamar si dia. Mudah mudahan habis lebaran ya mas :D Aamiin..

dear anies said...

orang sekarang, letak mahar mahal2 umpama mahu menjual anak

herva yulyanti said...

baru tahu tentang KIM semoga makin bnyk jomblo nemuin jodohnya ya :)

AuL Howler said...

Wkwkwwwkwkk

Mau juga deh tu kalau KIM beneran ada
Maka status akan terjamin wkwkwkk

Kang Nata said...

wowww.... teman2 yang lainnya sudah ngumpul disini yach,,,hahahah. Saya jadi ngk enak, karena telat datangnya. :)

Ohy.... tulisan diatas sepertinya berbau rayuan maut yach Mas, heheheh....

Kalau pasangan Mas membaca artikel ini, mmm bisa dipastikan akan membuat hatinya berbunga2, asoyyyyyy..... :)

ikut arisan uang saja dulu Mas, kalau dapat baru dibelikan Emas, kalau ngk kayak gitu ngumpulin mahar sedikit kesulitan. :)

Dwi Sugiarto said...

Nikah itu nggak mahal kok mas...asal besannya mau akad nikahnya yang sederhana saja tapi kebanyakan maunya dipestain , nah ini yang membuat semakin menumpuk stok jombloer...lha gimana tidak uang dapurnya saja mintanya 30 juta ck ck ck

(sulis) bunda raka-alya said...

Mahar kan g mahal mas...eh, tergantung ceweknya kan.

Mukena aja juga bisa. Atau buku..malah smartπŸ˜€πŸ˜€

Roli Supiawan said...

Apalagi dikampung saya kang, biaya adat sama mahar nya beda lagi...kwkwk

Gustyanita Pratiwi said...

Wakaaaa, agak ngakak baca pas bsgian tidur 10 tahun ma bola ya ga mungkin lahir anak2 haha
Ada2 aja idenya

Kartu bebas mahar? Hmmmmb, mahar sebenernya semampunya pihak cowok sih, yg lebih krusial ya biaya setelah merriednya
Smangad yak bosque

agi pranoto said...

hahaha klasik ya, biaya mahar tinggi terus ribet sama mertua. Sebenernya biaya mahar itu buat menyaring aja sih (kalo dia bisa byr mahar gede berarti kan bisa biayain anak orang) tapi sekarang trennya biaya mahar tinggi cuma dibayar ngutang... lha sama aja boong dooong

Bimo Aji Widyantoro said...

Yaelah tahu ajak lu bang penderitaan cowok. Hehehe.. kita samaan nih semoga aja nanti program kayak gini supaya rakyat indonesia gak susah lagi nyari biaya nikah.

Nathalia DP said...

Hihihi, romantis deh... semangat ya

Fidy Sandri said...

Iya ya kalau ada KIM dari pemerintah lebih terjamin kali ya?hehehe

Mas Kojek said...

Bener kata mba Gustyanita Pratiwi, yang sangat krusial itu biaya pernikahan bukan Mas Kawin... hihihi

himawan sant said...

Aku sependapat dengan komentar Rudi Chandra Sambas ...
Biaya hidup aja makin sulit sekarang, apalagi mikirin mahar.

Mahar nuntutnya tinggi ?.
Akh, ngga banget ya !.
Mau nikah atau ngeruk manfaatin keadaan sebenarnya 😁

Blogger Hanafi said...

apa benda tu ayam sakau..

mungkin ayam sambung kot

Noer Ima Kaltsum said...

ayo nabung buat nikahan. jangan cuma mikirin bola hhh (nggak nyambung)

Post a Comment