Orang Gila yang Gila

Sumber Gambar : www.google.com


Dulu gue pernah di diagnosis oleh Dokter mengidap gangguan jiwa karena sering bergadang setiap malam, jujur aja diagnosis Dokter tersebut mencederai perasaan gue dan hal ini adalah hal yang paling menyakitkan setelah kamu menikah dengan cowok lain, begitu-pun juga dengan orang tua gue, orang tua gue sangat terpukul dengan diagnosis tersebut dan berencana untuk membawa gue ke Dukun beranak karena Dukun tersebut nggak beranak, akhirnya gue dibawa ke Psikiater.

Gue menolak untuk dibawa ke Psikiater karena gue merasa diri gue sehat-sehat aja dan nggak merasa seperti orang gila, bagi gue nggak tidur dimalam hari merupakan sesuatu yang lumrah. Abang-Abang jaga malam aja nggak tidur dimalam hari dan mereka nggak dikatain mengalamin gangguan jiwa, sedangkan gue nggak tidur dimalam hari karena mikirin kamu dikatain mengalamin gangguan jiwa, sungguh sesuatu yang nggak adil.

Mengalamin gangguan jiwa atau nggak, gue nggak terlalu peduli selama gue masih bisa mengontrol emosi gue dan gue nggak pernah nyerang orang lain tanpa ada alasan, kalau-pun ada alasannya, gue tetap mikir sampai ratusan kali buat nyerang orang lain, bahkan sampai ribuan kali. Buktinya aja saat kamu ninggalin aku untuk menikah sama cowok lain, nggak pernah aku mikir buat membunuh suami kamu, saat itu yang ada dipikiran aku cuman satu, yaitu mau menyantet suami kamu. Niat jelek ini akhirnya juga gue urungin karena gue takut sama Allah SWT, dosa syirik nggak bakalan diampunin sama Dia.

Beda halnya dengan kasus penusukan yang dilakukan oleh orang gila kepada tokoh agama saat ini, orang gilanya terlihat dan terkesan milih-milih korbannya. Biasanya yang bisa milih-milih itu orang normal yang pura-pura gila atau orang gila yang dipura-purain. Gila aja milih-milih korbannya, apalagi normal, pasti nyari yang lebih, lebih apanya aja, terserah, isi apa aja sesuai kehendak para pembaca sekalian, mau diisi sama air juga silahkan, gue nggak melarang, cuman resiko ditanggung sendiri.

Rada ribet mikirin orang gila zaman now, bisa-bisa kalau dipikirin terus kita ikutan gila juga, lebih baik kita mikirin masa depan masing-masing. Gue maunya masa depan gue adalah gebetan gue, cuman entah kenapa perasaan dan feeling dari ujung rambut sampai kaki gue mengatakan gue nggak berjodoh sama doi, gue sendiri juga nggak tahu kenapa bisa seperti ini, cuman gue selalu berdo’a agar aku dan kamu bisa menjadi kita suatu saat nanti.

50 comments:

Roli Supiawan said...

Haha bener, kalo dipikirin anak jaman now bisa bisa bikin gila

Gigip Andreas said...

Oranh gila jangan dipikirin. Dipenjara aja.

Lah ending-nya malah curhat itu! Hahahaha

Daffa Najati said...

Gue bisa gila kalo liat bocah2 jaman now makin banyak yg main tiktok bang wkwk

Niki Setiawan said...

Kenapa dukun beranak Engga beranak?

Ivlay Fus said...

Orang gilanya milih yang kualitas ya gan

Blogger Hanafi said...

hahaha..

orang gila mana bisa mengaku dirinya gila

Akhmad Muhaimin Azzet said...

Hehe, fokus ke semoga menjadi "kita" bersama si dia aja ya :)

Prima Chandra said...

Semoga disegerakan jadi "kita"-nya ya

Agus Supriyono said...

agar aku dan kamu bisa menjadi kita suatu saat nanti.
tapi feelingnya ga jodoh
aduh memang ini ribet juga ...semangat cinta saja gan he,,,

Kang Nata said...

Semoga kita sehat selalu dan terhindar dari penyakit Gila. :) ngk enak jadi orang gila ngk bisa shalat dan suka diejek anak kecil. :)

satria salju said...

Haahaaa!!! Udah gila semakin menggila doong !! Generasi now..😄😄

Suryani Palamui said...

Ya Allah haha. Gue baca tulisannya jadi inget tulisan gue waktu jaman abg. :D

ponco adi nugroho said...

Barangkali semua orang itu punya kegilaannya masing-masing.

Darwin said...

gak niat nyerang cuma nyantet doank ya bro, wahaha

Sungai Awan said...

wah pak dokternya salah diagnosa itu mas

Obat Sakit said...

ya jangan sampai ikutan gila, zaman sekarang banyak sekali berita yang menggilakan

Yoga Akbar Sholihin said...

Nggak ngerti soal orang gila yang nusuk itu. Lama nggak nonton berita di TV. Kalaupun sempet ramai di Twitter, mungkin saya kelewat.

Saya gila juga apa karena sering melek malem? Yang berpendapat kayak gitu kayaknya lebih gila. :(

Anisa AE said...

Aku sering insomnia untungnya gak didiagnosis gila wkwkwk.

Tika said...

Karena mantan jangan sampai gila, intinya gitu. :")

Lilih Prilian Ari Pranowo said...

Untung kamu gak disorakin "orang gila" sama anak-anak tetangga sebelah... Gyagyagya...

Affan Ibnu Rahmadi said...

orang gila tidak diwajibkan shalat
kalau masih bisa shalat, berarti belum gila
belum
berarti akan gi....

:))

Sitti Taslimah said...

Artikelnya mengibur sekali. Bisa jadi obat awet muda, hehehe.

Irawati Hamid said...

intinya kalo mengahadapi orang gila itu dibutuhkan 1 hal: sabar yang stoknya harus ditebelin :)

Dwi Sugiarto said...

Namanya juga orang gila, antapin saja kalau rese gebuk aja

Maya said...

semoga kamu dan dia menjadi satu yang tak terpisahkan
jangan memikirkan hal-hal yang ruwet postif sajalah sambil berdoa dan waspada agar tdk ikut gila

Agus Warteg said...

Tenang mas, dunia bukan selebar daun kolor, eh kelor. Aku juga dulu gitu, memang susah tapi lama lama bisa move on juga dan dapat penggantinya.

Ngomong ², itu orang gila yang nyerang orang kenapa ga milih para koruptor aja ya buat diserang.😂😂😂

wadud mrf said...

Memang berat rasanya untuk bsa move on kalau udah terlanjur cinta, bahka bsa bertahun" tetep kepikiran terus.
Hehe

Handayat said...

Kalau orang gila emang gitu mas, sering nggak nyadar :D wkwk

dwi susanti said...

Yeay, nyadar kalau nyantet pun dilarang agama :p
berarti belum gilaa... belumm

Liana said...

orang gilanya suruh makan dulu, terus upload fotonya ke IG.
nanti gilanya jadi beda, gila jaman now.

vika hamidah said...

gausah mikirin sesuatu yang membuat otak kita makin belibet dan capek otak kang,, life is happy kang, yang buat diri kita bahagia ya diri kita sendiri, dengan cara berpikir yang baik2.. yang jelek2 lewat aja kaya tetangga yang lewat, gausah dipikirin,, life is freedom kang hehe

Haryadi Yansyah said...

Tulisan yang menarik :) bikin merenung. TFS ya.

omnduut.com

Mugniar said...

Ya benar, dirimu gak gila ^_^

Wong Crewchild said...

yen ora edan ora keduman :)

Septian Dwi Cahyo said...

orang gila jaman now nih.

tulisan terakhir, optimis dong, jodoh tidak akan lari kemana kok, asik, kalau mau lari ikat aja pakai tali, hehe.

khairul Leon said...

Anjir, seriusan didiagnisa gangguan jiwa ?
Berarti jiwa gue juga terganggu dong,
Gue juga suka banget bergadang, soalnya cuma pas malem doang gue bisa produktif haha

Wisnu Tri said...

Enggak, enggak gila ini mah. Masih inget sama agama juga--inget kalau nyantet itu dosa. Cuma butuh kasih sayang sepertinya XD Tapi misal si do'i udah sama cowok lain yaudah lah, Sep. Nyari lagi yang lain. HAHAAHA

farida said...

Hahaha.. Ternyata ada ya org gila yg gila? Lho?

Sabda Awal's Blog said...

apa lu komplotan orang gila yang milih2 nusuk para ustaz itu ??? Hayoo ngakuuu!!!

GE MAULANI said...

Aku terpanggil komen di sini karena judulnya kek manggil namaku tapi kalo dipenggal : gila-ng 😂 *seriusinibercanda *maaf

Lha untung aku sering mengalami insomnia sejak 9 tahun lalu enggak didiagnosis gila.

Alhamdulillah ya untung cuma niat nyantet enggak beneran, udah gitu dibatalin juga niatnya. Hihi

Sudahlah kalau tak berjodoh, semoga mendapatkan jodoh yang lebih baik dari si "kamu," itu.

himawan sant said...

Duh, sebaiknya turutin kata hati deh (bukan ngrayu buat kamu ninggalin dou looh 😁 ) ...
Sepengalamanku, kata hati atau feeling itu paling tepat

$cocoper6 said...

Kalau lg kumpul sm tmn2 lama, qt jg sering gila2an

Ella fitria said...

Bahahah, cie yg ditinggalin nikah dan dia milih cowok lain. Cie.. Ckckckck
Stay waras boy!!! Haahaha

Lidha Maul said...

Beneran didiagnosis?
Waktu muda saya juga pernah patah hati kok, dan susah tidur malam, tapi gak sampai dibawa periksa juga sih, karena tetap makan, tetap bisa ketawa (normal) tetap bisa lanjut kuliah.

Indra Bagus Yuniari said...

Aduh, gini lho bang. Kok gambarnya mirip manager saya sekarang yaah :v

Dyah Yasmina said...

Jadi, siapa yang gila?

Didy said...

Yaelah kirain ini cerita pengalaman pribadi wkwkwk

Djacka Artub said...

Orang gila dipikirin, nanti malah gila sendiri. Hahaha
Mending mikirin mau lebaran belum punya sandal. Wkwkwkkwk

Rosanna Simanjuntak said...

Ya ampuun, kayaknya ini kunjungan perdana.
Bisa bergeser nih rahang, ketawa mulu.
Hahahaha...
Biasanya mah orang gila gak suka mikir, namanya juga gila.

Sofyan Ya-an said...

Curhat jangan jangan.... Hahahaha.. Peace bro...

Post a Comment