Rumah Sakit Upil

Sumber Gambar : www,google.com


Gue bukan lagi generasi yang teriak paling keras, dianggap paling berani dan apabila ada masalah sedikit aja, lebih sedikit dari harapan palsu kamu ketika masih bernama kita, langsung adu jotos, sekarang gue lebih ke generasi yang santai, banyak main, banyak tertawa, tetap jaga tali silaturahmi dan tentunya masih mikirn kamu yang udah jadi istri orang lain.

Buat apa musuh-musahan, lebih enak ketika ketemu saling menyapa, tersenyum dan bercanda bareng, bukan ketika ketemu teriak-teriak nggak jelas dan berakhir dengan rusuh, itu udah nggak zaman lagi dan lebih baik ditinggalin, jangan diajak-ajakin, nambah biaya aja, biaya hidup gue aja berat, masa mau ngajakin yang bikin rusuh.

Jaga tali silaturahmi itu berkah dan nambah rezeki, bukan kata gue, tapi kata Baginda Rasullullah SAW, nggak mungkin Beliau bohong, apalagi nipu ummatnya karena Beliau adalah orang yang paling peduli sama ummatnya, buktinya Beliau menangis hampir semalaman memohonkan ampunan atas segala dosa ummatnya kepada Allah SWT, nggak kayak kita, kita nangisnya semalaman juga, tapi karena diputusin sama pacar, mewek di kamar, nggak makan dan minum, terus ketika ditanya Nyokap kenapa ? Jawabannya cuman nangis aja, bikin repot Nyokap aja.

Mewek semalaman di kamar karena diputusin pacar masih mending, ada lagi mewek karena sesuatu yang nggak jelas, yaitu gagal jadi Penjabat, bahkan ada yang lebih mainstream dari sekedar mewek, yaitu sampai pada tahap gila, astaga sampai segitunya pengen jadi Penjabat, mendingan jadi Pemimpin rumah tangga aja, bisa bertanggung jawab sama anak dan istri, insya Allah Surga balasannya.

Gagal jadi Penjabat terus gila, apa nggak terlalu absurd aja ? Gue tau modal jadi Penjabat itu gede, lebih gede dari upil gue, cuman nggak segitunya juga kali, nawaitu lillah aja mencalonkan diri dari Penjabat, jadi ketika gagal nggak terlalu berat bebannya, biar Dilan aja yang nanggung beratnya, kita jangan, bagi Dilan apa aja berat, termasuk rindu, jadi nggak ada yang ringan bagi Dilan, kecuali mencintai Milea.

Gue nggak mau komentarin niat masing-masing orang jadi Penjabat, walaupun modalnya gede, tetap aja ada yang berani habis-habisan dan ketika nggak terpilih masuk rumah sakit jiwa, untung aja yang sakit jiwa, coba yang lain, kayak upil, repot ngurusnya karena nggak ada rumah sakit upil.

Keren juga kalau ada rumah sakit upil, dimana yang terbaring di ranjang bukan lagi manusia atau binatang, tapi upil, terus Dokter nanya “Loe sakit apa Pil ?” Upil menjawab “Gue sakit jiwa karena gagal jadi Penjabat”

20 comments:

Affan Ibnu Rahmadi said...

penjabat tangan bang?

hueuehue

indra hidayat said...

ya lebih bagus sih, langsung pulang ke akhirat biar gak' nyusahin dokter dan suster juga he..he..

farida said...

hahaha... saya suka bagian "mendingan jadi Pemimpin rumah tangga aja, bisa bertanggung jawab sama anak dan istri, insya Allah Surga balasannya." langsung praktik, bang...

Darwin said...

gua baca sambil terus mencermati dimana momen upilnya, ee ternyata di akhir2, upil gagal jadi pejabat haha

Mauliddin Moko said...

Keren tulisannya, tadinya saya pikir RS khusus untuk penyakit hidung, eh ternyata jauh dari prediksi hahahahah

ledy erlangga said...

iya juga apa yang di cari dari pejabat twrkadang pengusaha juga merangkap sebagai pejabat..wong pengusaha saja sudah sukses kok masih kurang..

Wong Crewchild said...

pejabat negeri upil :)

vika hamidah said...

penjabat negeri yang gajinya berpuluh2 jeti ya kang? jangan gilak ah kang hidup ini indah layak untuk diperjuangkan wkwk

dear anies said...

setuju dengan kata2 vika

Ivlay Fus said...

sy suka dengan prinsip "jaga silaturahim" walaupun orang seperti saya ini introvert berat tapi samasekali tidak antisosial he he he

Ella fitria said...

Boleh ketawa nggak mas? Nasib kita sama. Hahahaha
Bedanya doi blm nikah, tp smpe skrg kita lost contact, soalnya demi kemaslahatan umat bukan bermaksud memutus tali silaturahmi. Wkwkwk
Mangats yeee!!!!

Blogger Hanafi said...

banyak main dan banyak ketawa ..

baguslah kalau begitu

Kang Nata said...

Yuk Kita Join bikin rumah sakit Upil dan Ipil ....... :)

Sungai Awan said...

ingin jadi pejabat, sudah habis dana banyak tapi tidak jadi pejabat
malah pusimg dan bisa sakit

Rizal Uye said...

wkwwkwk, dari judulnya sudh menggelitik

himawan sant said...

Haahahahaa 😅 ...
Untuuung yang namanya si upil ngga pernah pengn ini itu.
Taunya cuma bertugas nyaring udara di hidung.

Bimo Aji Widyantoro said...

Bawa santai aja dong, tetap tersenyum walau ada yang ninggalin, tetap tertawa walau ada yang ejekin, tetap berteman walau kadang dimusuhin.

Bang Doel said...

2019 apakah bakal banyak upil yang masuk RS?

vika hamidah said...

wkwkwkwk ada ada aja akang satu ini.. aypp taun depan kalau bisa jangan nambah upil lagi ntar rs nya kepenuhan wkwk

$cocoper6 said...

Mari kita ngupil aja. Ngupil lebih enak drpd ribut2 gk jls, korupsi dll. Lebih baik, duduk manis, dipojokan, sambil ngupil #mantab

Post a Comment